FReNs iN KaKi JaLaN

Tuesday, February 17, 2009

MeNiPu DeNGaN BiJaK??

Aku berbicara dengan seorang teman melalui telefon semalam. Niat mahu mengajaknya keluar. Aku sungguh kusut dan buntu. Pada kebiasaannya, aku akan merancang untuk bertemu dengan teman-teman, berbicara dan mendengar kegembiraan orang lain. Berkongsi kegembiraan orang lain mahupun meminjamkan telinga mendengar kesedihan orang lain. Itu sudah cukup untuk aku melupakan apa yang ku rasa. Apalah sangat yang aku ada berbanding dengan manusia-manusia lain di luar sana. Aku sendiri tidak pandai untuk meluahkan perasaan.

Kebetulannya temanku mempunyai pekerjaan yang harus diselesaikan. Terbantut pertemuan yang diharapkan.

Ditanya kepadaku, "Mengapa?"

Jawabku, "Tidak ada apa-apa."

Katanya aku tidak pandai berbohong. Aku ulangi, "Tidak ada apa-apa. Jangan risau."

"Jangan menipu kerana kamu tidak pandai menipu."

"Jadi, apa yang harus aku buat? Ketawa sambil mengatakan tidak ada apa-apa?" (Wah, persis orang gila jika aku perlu berbuat demikian).

"Kamu perlu berterus terang sahaja atau jika tidak, menipulah dengan bijak."

"Menipu dengan bijak?"

"Menipu untuk mengembirakan orang lain atau kamu boleh terus sahaja menipu untuk menyakiti orang lain." sambung temanku.

Oh, aku tidak pandai untuk melakukan itu. Tidak pandai melainkan hanya untuk bergurau dan menyakat teman-teman, tetapi itu juga sebentar. Akhirnya aku akan gelak dan kantoi!!

Percayalah aku tidak berniat untuk menyakiti orang lain. Biarlah kerana aku tidak mahu menyusahkan. Aku juga tidak cukup tabah untuk menerima kenyataan atau sebarang penipuan. Bukankah mereka semua mengatakan aku seorang yang sentiasa menguntum senyum, berbicara dengan semangat dan ketawa dengan ria. Pada mereka, aku tidak kenal masalah dan kesedihan. Biar ia kekal begitu kerana ia memang begitu.
Post a Comment