FReNs iN KaKi JaLaN

Monday, March 30, 2009

LeGaSi aTuK

‘Legasi Atuk’ tajuk yang aku pilih untuk hari ini… Sudah seminggu teringat dan dari mana datang kebetulannya, percakapan mengenai legasi Atuk kerap timbul dalam perbualan aku dalam minggu ini.. Mula-mulanya aritu teringatkan Atuk; kemudian 2) sebelum tidur tiba-tiba terfikir kenapa aku tak jadi cikgu? (apasal boleh ke situ pulak?!) 3) B telefon dan bercakap mengenai belajar dan cikgu …. 4) sembang makan malam bersama LOS, LOS bercerita mengenai kakaknya seorang cikgu dan panjang lagi. 5) minum dengan dR, isteri si polan tu cikgukan? 6) Z bercerita tengah periksa senarai KPLI. 7) OG pula YM memberitahu ada peperiksaan KPLI esok. Pelik betul bila tiap-tiap hari aku dengar ‘Cikgu’ ni! Perasaan aku sahajakah? [Tak apa Atuk, nanti Meh balik. Atuk panggilkah? Tapi hari tu Atuk tak kenal Meh!! Dulu orang lain pun Atuk sebut Meh yang datang. Meh yang amek. Marah orang lain pada Meh sebab Meh yang dapat nama].

Bercerita pasal Atuk, umurnya sudah menjangkau 85 tahun kalau aku tak salah… Kalau tanya ibu atau makcik-makcik aku yang lain, memang diorang cakap lebih kuranglah!! Heeseh! Sebab doulu-doulu, daftar surat beranak pun agak-agak… Aku pun pegang sahaja larrr angka nie… Bolehlah tu!

Atuk hebat… Aku membesar dengan Atuk tapi tak rapat macam aku rapat dengan Opah [Arwahnya Opah]. Atuk garang betul (ermmm… Opah pun garang jugak, tapi hihi… ala biasa larrr)!! Atuk cikgu. Mengajar dari zaman Jepun lagi... Sebab tu Atuk garang gila! Kena marah, rotan(eh, yang ni pernah ke?), kurung, semua tu biasalah. Akupun nakal!

Masa budak-budak, aku dengan kawan-kawan selalu juga main cikgu-cikgu kat umah. Satu perangai Atuk, suka merekod, buat jadual dan semua yang seangkatan dengannya. Jadi kat rumah Atuk ada papan hitam (ingat lagi papan hitam? Sekarang masih pakai lagikah?). Seronoklah kami main. Masa main, kadang-kadang Atuk datang beri kapur, kertas dan pensil. Kadang-kadang Atuk datang bercerita masa kami main. Pernah satu masa Atuk cuba nyanyi lagu Jepun lepas dia cerita zaman Jepun pada aku. Tapi Atuk ingat-ingat lupa, aku pun tak berapa nak besar sampai nak menghafal lagu yang ber‘lopong-lopong’ itu. Kelakarkan!

Atuk memang suka mengajar. Aku belajar main badminton dengan Atuk. Atuk memang kuat sebab selalu main badminton (selain aktiviti di kebun!). Seingat aku, belum pernah aku kalahkan Atuk. Sekarang jangan tanyalah, nak lawan pun tak guna. Atuk jalan pun bertongkat. Aku? Tukang sorak boleh larr! Bila cuba-cuba nak main balik, asyik bulu tangkis selalu tak kena. Macam lawakkah kalau aku cakap yang betul-betul aku main dulu adalah masa main ngan Atuk dan main kat sekolah. Lepas tu entah tak ingat (ngeh ngeh). Cuba main dengan Acik, lepas tu ada cuba pegang raket lagi masa kengkawan ada tournament.. Balik-balik kalau bukan aku yang gelak, semua orang akan gelakkan aku. Malu je!

Belajar bawa kereta pun, banyak dengan Atuk. Ibu tak berani nak ajar aku bawa kereta sungguhpun masa tu aku dah dapat lesen. Kete Ibu gaban sket! Dengan Ayah, masa hujung minggu jer. Masa tu Ayah kena tukar ke Seremban, jadi berulang masa hujung minggu sahaja... Kereta Ayah sport sket... Lagi sonang Den belajau! Belajar bawa motor, hikhik... memang dengan Ayah! [apa pula dah mengarut ke lain nih! Ishk ishk].

Balik semula pada legasi Atuk.. Dari cikgu hingga akhirnya menjadi pengetua dan selepas pencennya dilantik pula menjadi pengetua di sebuah sekolah swasta. (best kalau ikut Atuk ke sekolah, duduk dalam bilik pengetua. Wahh penuh mamat-mamat beratur kat dinding cermin bilik Atuk, ada hati nak ngorat lar tu! Ceh! Bila diorang nampak Atuk, tahu pula semua bertempiaran lari! Lawak! Makcik atau pakcik aku mungkin pernah duduk kat bilik tu, tapi kalau nak cerita semua sepupu sepapat aku.... Ahakss... rasanya aku sorang sahaja yang pernah masuk dan duduk di kerusi pengetua tu. Ewahh!)[iklan lagi!].

Anak-anak Atuk, seorang sahaja yang meneruskan legasi Atuk menjadi guru. Tapi Pak Long dah meninggal dunia. Anak-anak Pak Long sama macam cucu-cucu Atuk yang lain tidak ada yang mengarah menjadi guru.

Ayah pernah ambil borang maktab untuk aku. Bukan setakat tak isi borang, nak tengok pun aku tak nak. Kenapa ye? [kesian Ayah bersemangat belikan borang tu untuk aku]. Guru – mendidik. Aku juga mahu mendidik. Setiap kali mengisi ruangan cita-cita rekod pelajar, saban tahun aku menulis mahu menjadi pensyarah. Pensyarah bukan pendidik jugakah? Mungkin aku sombong masa tu. Kalau aku menjadi seorang guru, pasti gelaran ‘Cikgu Meh’ melekat pada aku. Cikgu Meh, cucu Cikgu Mukhtar, fullamak!! Pasti Atuk bangga ngan aku. Ermm... [Tak tahu sama ada Atuk ingat atau mungkin juga tak tahu aku menjadi tutor selepas SPM. Murid-murid aku dari semuda 4 tahun hinggalah pada seorang yang masa tu, layaknya dipanggil nenek (jahat aku masa tu!). Ramainya dari 6 tahun hingga 12 tahun. Akupun macam budak-budak!]

Jadi Pensyarah? Teringin juga.... Lepas tamat pengajian dulu, memang aku masih menyimpan cita-cita itu. Sekarang? Bukan rasminya pensyarah, tapi pembentang kertas kerja. Sayangnya, gelaran Cikgu Meh tu memang tidak akan terpakai.... Perlukah aku menyambung lagi pengajian seperti Miss Nur atau seperti teman-teman ku yang lain juga? Teman-teman sejabatan sudah ramai yang lari keluar. Yang menjadi pensyarah, entah dah berapa ramai. Aku? Mungkin juga memadai membentangkan kertas kerja. Siapa tahu suatu hari nanti aku juga akan menjadi tenaga pengajar di pusat latihan Jabatan. Fuh (kali kedua)!! Kira bolehlah tu... Legasi Atuk kira terpakai jugakan?!...

[Rasa-rasa, mungkin tak aku amek sijil untuk buka tadika je? Huhu... Legasi Atuk tu kalau tak banyak, sedikit memang ada pada aku. Nak buek guano kalao aku cucu Atuk (kahkahkah... perasan!!)??]
Post a Comment