FReNs iN KaKi JaLaN

Monday, July 20, 2009

HaLF KaMPuNG HaLF JuNGLe : PLaCe THaT i STaYED n NGaBaNG

Teringin nak naik kat loteng... Mak Ann cakap, dia pun tak pernah naik atas. Ada setengah rumah je yang ada tangga naek atas... Ni dari umah siapa pun aku tak ingat, yang pasti diajak naik, apalagi.... ngeh ngeh ngeh larrrr lagi pun dah lama tak buat perangai panjat-panjat bumbung nih......
Dari atas. Bukan semua dilantai elok. Kena berhati-hati berjalan kat atas loteng nie. Nasib baik juga aritu tak tersalah pijak, kalau tak mahu juga terpatah riuk terjatuh ke bawah...
Raga-raga yang dianyam disimpan kat loteng. Elok jer bersusun gantung.

Ni raga-raga yang diletak atas lantai loteng. Agak-agaknya, masa menganyam ni bermusim kot! Sekali anyam, terus anyam banyak-banyak. Tak tertanya pulak masa kat sana. Ermmm..

Ini yang mesti semua orang tertanya-tanya, termasuk aku. Kat rumah panjang ada tengkorak manusia tak??? Jawapannya ada, tapi tidaklah macam orang zaman dulu-dulu bersusun-susun lagipun itu zaman dulu-dulu yang dulu-dulu. Yang ada nie pun entah berapa puluh tahun umurnya???

Nak cerita rumah panjang yang aku duduk tu tinggi atau tak, cuba tengok tempayan yang kat bawah tangga ni... Tinggal kecik je kan! Sebenarnya hajat di hati nak merasa turun guna tangga ni, tapi macam 'scary' giles... Diorang pun tak kasik turun guna tangga nie, ermm... Tinggi rumah ni ada dekat 5 meter kot! Kalau mandi, kat atas ni jagalah sabun dan barang-barang jangan kasik jatuh. Siapa pulak lar nak turun pergi ambil??? Hehe... tak kuasa :)

Takar-takar ni sebenarnya tempat simpan air dan beras. Entah kenapalah aku selalu fikir ada abu mayat dalam nie??? Itu memang ajaran sesat. Now i knew... [dulu kecik-kecik mandi air tempayan :), kat sini rupanya mandi tadah air tempayan jugak! Hihi]
Rumah panjang yang beratapkan kayu berlian. Fuh, kalau kita larr kan.... atau aku larr kan (cewahhhhh), tu memang dah kira cam orang kaya dah tu.... Ahaiiiiiiii.... Aku suka gambar ni, cam klasik.... Pemandangan dari beranda kat belakang dapur. Dalam gambar nampak sket palang sidai kain... Ada sket cam citer cina dulu-dulu....

Beranda kat depan, ada seorang datuk tengah menung. Mana datang anjing tu pun tak tahu larrr. Agaknya tuan dia datang ngabang kat rumah panjang nih. Gambar ni amek dari tangga sebelah... Heeee tak berani dok kat tangga ni lama-lama sebab cik anjing tu dah usha [ni kes fobia anjing sebenarnya!]. Lepak kat beranda ni tengok orang lalu lalang dan amek angin luar memang best, sementelah pulak masa ni time kering, memang panas...

Pemandangan dari jauh rumah panjang Apai Ann. Rumahnya bukan setakat memanjang, tetapi melebar juga ke belakang. Kira-kira cam sama besar dari rumah teres kita kat Semenanjung ni larrr... Puas juga dok dalam rumah sebab luas dan besar.

Rumah panjang kedua yang aku ngabang bersama famili Ann dan kengkawan. Rumah ni dah dibina dengan batu dan dah jadi rumah bawah. Kurang sket feel berbanding rumah panjang Apai Ann. Konsep kat dalam rumah ni tetap sama, pintu banyak tapi terus masuk ke ruai (jadi tak kisah larr nak masuk ikut pintu mana pun).

Rumah panjang yang ketiga, Apai Ann bawa kami ngabang. Lokasi masih di Pakan, Sarawak. Rumah ni diadakan Gawai Antu, iaitu satu acara yang diadakan dalam sepuluh tahun sekali. Gawai Antu diadakan sebagai satu upacara rasmi, untuk memisahkan hubungan roh saudara-mara yang telah mati dengan orang yang masih hidup. Gawai Antu diadakan pada hari kami pulang ke Kuching. Alahai, ruginya rasa tak dapat tengok upacara yang jarang-jarang diadakan ini.

Ni rumah panjang yang kami pergi di Sibu. Ngabang cousin Ann, Ambi. Rumah nie dah
moden, disambung rumah batu, dilengkapi bekalan elektrik dan ada tandas macam tandas moden. Kalau duduk sini, tak merasalah macam duduk kampung seperti di rumah panjang Apai Ann di Pakan. Rumah panjang ni biasa menerima pelancong dari luar.

Post a Comment