FReNs iN KaKi JaLaN

Wednesday, September 15, 2010

HaRi 5 : SuDaH DiTeNTUKaN NiaT MaHU Ke MasJiD SuLTaN MiZaN LaGi….

Sahur ku air milo. Cerek dan cawan aku terpaksa bawa menaiki bas petang semalam. Kelakar tak? Kalau ada orang periksa beg aku, barang yang ada cuma cerek, gelas, sudu garpu dan alat mekap sahaja (beg tangan aku cuma ada dompet, buku, pen dan telefon bimbit)!

Hari ini sepatutnya aku punya janji dengan sahabat-sahabat JOM. Konon mahu men'cangkul' di Bukit Jelutong. Namun atas sedikit kelemahan berkomunikasi, maka agenda tergendala dan akhirnya tertunda terus. Aku lalu membuat panggilan ke sahabat-sahabat Ombak Tour (nama dari Ombak Bihun Sup telah dinaiktarafkan! Ngeee), kejap ok kejap tak ok. Maka aku tak ok kan aje.. Biarlah. Lagipun memang tuhan dah tetapkan supaya aku meneruskan cita-cita aku untuk berbuka di masjid. Tarikh ni memang aku dah block awal-awal untuk kembali ke Masjid Tuanku Mizan Zainal Abidin untuk berbuka dan berterawih di sana buat kali terakhir sebelum aku meninggalkan Putrajaya.

Seharian memang aku duduk di rumah yang kosong namun penuh kegembiraan buat ku. Petang baru melangkah keluar untuk mencari makanan untuk bersahur. Gatal kaki, melangkah ke jualan raya. Tatkala sampai di kereta, maka azan maghrib pun berkumandang. Berbukalah aku di dalam kereta dengan seketul samosa.

Di rumah, aku membuka tepek pisang dan air katira (teringin benar nak minum air katira ni selepas sahabat R beriya-iya bercerita mahu menyediakan air katira di dalam 'bukumuka'nya). Solat maghrib dan terus aku bergegas ke masjid. Alhamdulillah tercapat hajat ku dan pada malam ini juga aku membayar zakat (yang juga telah diniatkan untuk dibayar di sini).

Jam sepuluh, terus bergerak ke bandaraya SA untuk bertemu dengan sahabat-sahabat Ombak. Teman sepelarian mengajak aku lari bersama menemaninya. Aduh A, maaf... Tak ada pakaian yang sesuai... Di rumah cuma ada seluar jeans, seluar track dan sehelai seluar tidur. Mereka sibuk berlatih untuk triathlon di Desaru yang akan berlangsung pada hujung September ini. Sekali lagi maaf ya kawan-kawan, jauh sungguh mahu menyampai ke Desaru itu. Aku juga tidak punya kesempatan untuk membuat latihan dalam tempoh terdekat ini. Chaiyok! Chaiyok sahabat-sahabatku! Sementara menunggu mereka berlatih, aku mengajak sahabat Belum untuk menemani aku makan dahulu. Sahabat Belum juga tidak masuk Desaru (walaupun telah bersetuju pada awalnya) kerana termakan racun yang telah aku tawarkan padanya. Harap tiada apa urus pejabat yang akan menghalang aku pada tarikh tersebut.


tepek pisang, samosa dan air katira sudah memadai (ingat nak makan tepek ni masa sahur! hahaha)

Masjid Tuanku Mizan Zainal Abidin yang terletak tidak jauh dari rumah (rasanya tak sampai 1km pun!)


Lagi gambar Masjid Tuanku Mizan yang pernah aku abadikan
MaSJiD TuaNKU MiZaN ZaiNaL ABiDiN : KeSeMPaTaN
Post a Comment